Tips jadi Youtuber agar bisa Sukses!

Tips jadi Youtuber agar bisa Sukses! – Yow, bro! Gw mau cerita nih, di tahun 2023 masih ada chance buat jadi YouTuber sukses, loh. YouTube tetep rame, sama aja kayak Jl. Thamrin pas jam pulang kantor.

Beneran deh, tiap bulan ada 1,7 miliar orang nonton YouTube. Itu lebih banyak daripada followers artis gaul, lebih banyak dari IG, lebih banyak dari Amazon!

Jadi, lu yang lagi mikir buat jadi YouTuber, jangan ragu-ragu. Potensi buat ngebangun channel lu tuh gede banget, meskipun lu masih pemula.

Tapi ya, jadi YouTuber tuh nggak gampang, bro. Harus belajar banyak hal, ngertiin algoritma YouTube, dan mikirin peralatan yang lu butuhin.

Lu juga harus jagoin teknik pengambilan video, edit video, bikin judul menarik, dan bikin thumbnail yang eye-catching. Yang paling penting, lu juga harus ngelotokin cara monetisasi biar bisa dapet duit dari channel lu. Yuk, kita bahas lebih dalam!

Kalo lu lagi keburu-buru, ada video nih yang kasih tips cepet buat nge-launch channel YouTube lu sendiri.

YouTube Thumbnail!

Kalo lu pengen video lu keliatan profesional, coba deh pake PowerDirector buat edit video lu. Ada fitur-fitur keren, kayak template, tools AI, dan akses ke konten-konten stok, yang bisa bantu lu edit video kayak pro.

Apa itu YouTuber?

YouTuber tuh adalah orang yang bikin dan upload video sendiri di channel YouTube mereka. Banyak YouTuber yang punya brand identity yang unik buat channel mereka, mulai dari nama unik, topik khusus, dan gaya khas mereka sendiri.

Ada juga yang disebut pro-YouTuber, mereka ini udah jauh melampaui sekadar bikin konten. Mereka bisa dapet duit dari video mereka yang ngehibur, edukatif, atau seru, sampe bisa dapet ribuan, bahkan jutaan, views dan share. Buat pro-YouTuber, tiap view bisa berarti duit, yang bikin mereka sukses finansial.

Berapa Banyak Duit yang Dibuat YouTuber?

Nah, kalo lu lagi pengen jadi YouTuber, yang pertama-tama lu mesti tau adalah nggak semua YouTuber bisa dapet duit. Cuma sebagian kecil channel YouTube yang bisa monetisasi (nanti bakal kita bahas lebih lanjut).

Dan nggak ada angka pasti berapa duit yang bisa lu dapet per view kalo lu jadi YouTuber. Jumlah duit yang lu dapet itu berdasarkan RPM (rate per 1,000 views) dari channel lu.

Rata-rata RPM biasanya sekitar $3-$5, tapi ada YouTuber sukses yang RPM-nya jauh lebih tinggi. RPM dipengaruhi sama banyak faktor, kayak durasi video, ad blocker, negara asal channel, dan lain-lain.

YouTuber sukses, contohnya Mr. Beast yang tahun 2021 bisa dapet $54 juta! Mereka nggak cuma dapet duit dari views, tapi juga dari sponsor iklan, jualan merchandise, keanggotaan channel, affiliate links, dan banyak lagi.

Buat yang mau jadi YouTuber, yang perlu diinget adalah rata-rata pendapatan tahunan buat channel dengan 1 juta subscriber itu sekitar $60,000.

Gimana Caranya Jadi YouTuber?

Pilih Niche

Langkah pertama buat jadi YouTuber itu pilih niche yang sesuai sama minat dan keahlian lu. Kalo lu udah tau banyak soal topik tertentu, itu bakal bantu banget.

Niche lu juga harus sesuatu yang lu peduliin. Kalo lu keliatan bosen atau nggak antusias di video, penonton bakal ngeliat, bro. Tapi kalo lu jadi YouTuber yang excited sama topik lu, itu bakal bikin penonton juga ikutan excited.

Mungkin lu mikir, “Ah, mending pilih niche yang luas biar lebih banyak yang nonton.” Tapi, inget ya, kalo niche lu terlalu umum, bakal banyak kompetisi.

Sebagai pemula, lu bakal kesulitan banget bersaing. Mending pilih niche yang lebih spesifik. Lu bakal lebih gampang menarik penonton dengan minat yang sama.

Lu mungkin punya banyak minat, tapi penting buat mulai dengan satu jenis video dulu sampe lu punya subscriber yang solid.

Misalnya, channel keluarga HobbyFamilyTV mulai dengan video unboxing mainan. Setelah 10 tahun di YouTube dan miliaran views, mereka bisa bikin video apapun yang mereka mau, dari gaming sampe jalan-jalan ke Target!

Kalo lu masih bingung, coba cek 9 Hottest YouTube Trends You Can’t Ignore in 2023 buat bantu lu cari ide channel.

Tentuin Tujuan Kanal

Jadi, lu pengen jadi YouTuber buat ngasih informasi? Ngajarin skill yang berharga? Atau mungkin buat bantu orang yang lagi ngalamin hal yang sama kayak lu biar nggak merasa sendirian? Atau malah buat bantu orang tidur dengan video ASMR, atau bantu orang stay fit? Atau tujuannya cuma buat bikin orang ketawa atau nghibur aja?

Nentuin tujuan kanal lu bakal bantu banget pas lu bikin dan ngeluarin konten. Ini bakal ngasih konsistensi buat kanal lu dan bantu lu fokus sama tema kontennya.

Kalo lu rencana buat monetisasi kanal lu, lu juga harus nentuin tujuan yang lebih konkret buat diri lu. Setel tujuan yang kecil dan bisa dicapai satu persatu. Misalnya, kalo lu baru jadi YouTuber, tujuan pertama lu bisa aja buat dapet 500 subscriber.

Terus setelah itu, targetin 1,000 subscriber biar lu bisa join YouTube Partner Program. Abis itu, targetin buat dapet $100 biar lu bisa ngecash pertama kali, dan seterusnya. Dengan nentuin target kecil, lu bakal terus merasa maju!

Belajar dari Kompetisi

Bener deh, meskipun YouTube punya miliaran pengunjung setiap hari, jangan mikir bakal gampang buat jadi YouTuber dan langsung dibanjirin penonton.

Tapi inget, banyak banget channel di luar sana yang bikin video sama kayak lu. Dan kalo lu masih pemula, video lu bakal paling susah muncul di hasil pencarian.

Nah, di sinilah lu punya kompetisi.

Pernah denger pepatah “jaga deket-dekat sama temen, tapi jaga lebih deket sama lawan”? Nah, itu berlaku juga di YouTube. Gak usah mikir kompetitor lu itu musuh, tapi sebaiknya sering-sering mampir ke channel-channel serupa dan belajar dari mereka.

Cek gimana mereka ngambil dan edit video YouTube, gimana intro videonya, dan apa yang bikin video mereka bagus. Ini bakal bantu lu ngertiin apa yang kerja dan nggak.

Terus, jangan jadiin musuh juga ya. Siapa tau nanti bisa kolaborasi bareng. Kadang channel sejenis suka bikin video bareng-bareng, dan ini bisa bikin penonton makin banyak.

Ide-ide dan Jadwal Konten

Sebelum lu upload video pertama dan jadi YouTuber sejati, lu harus punya banyak ide video yang udah siap.

Ini nggak cuma bantu lu pas bikin video berikutnya, tapi juga buat ngukur apa niche lu punya potensi atau enggak. Kalo lu udah berasa kehabisan ide setelah bikin tiga video, mungkin lo mesti coba niche yang beda, bro.

Gw udah bilang tadi, cek juga video kompetitor lu. Gak harus nyontek, tapi bisa jadi inspirasi buat ide video sendiri. Lu bisa coba kasih sentuhan unik ke topik yang udah ada. Coba pikirin juga target audience lu mau liat apa.

Misalnya, kalo lu buat channel unboxing mainan Star Wars, sementara banyak channel lain udah ngelakuin itu, tapi ada gak yang buat video unboxing sambil naik atraksi Rise of the Resistance di Disneyland? Pake kostum Ewok? Kalo itu sesuatu yang lu pengen liat, kemungkinan besar banyak juga yang mau nonton.

Terus, buat jadwal postingan yang bisa diatur. Kalo lu masih punya kerjaan full-time, jangan kebanyakan ngejar target, ntar channel lu bisa jadi stress.

Saran gw, sebaiknya lu punya beberapa bulan video yang siap sebelum lu mulai channel dan jadi YouTuber. Ini bakal bantu kurangin tekanan waktu pas lu udah aktif di YouTube.

Dan juga, lu bisa upload beberapa video dalam waktu singkat buat nambahin follower. Misalnya, lu bisa upload video baru setiap hari selama seminggu pertama, terus setelah itu jadi seminggu sekali atau sebulan sekali. Tapi yang penting, pastiin penonton lu tau kapan mereka bisa expect video baru.

Pilih Peralatan yang Tepat

Lu mungkin udah punya komputer dan kamera atau smartphone buat bikin video. Tapi ada beberapa peralatan lain yang lu juga butuh buat jadi YouTuber.

Video Editing Software – PowerDirector

Salah satu peralatan penting buat jadi YouTuber itu software buat edit video. PowerDirector itu salah satu yang paling bagus buat edit video YouTube, terutama buat pemula. Kalo lu baru mulai, pastiin aja editing video gak jadi beban berat.

PowerDirector punya interface yang gampang dipake, tools AI, dan ada mode Auto Movie buat bantu pemula edit video cuma dalam beberapa klik. Selain itu, PowerDirector juga punya banyak fitur yang lu butuhin pas kemampuan editing lu naik level.

PowerDirector juga punya tools yang dirancang khusus buat YouTuber, kayak template untuk intro dan outro, aspek rasio yang pas buat YouTube, kemampuan upload langsung ke YouTube, dan koleksi musik bebas royalti serta efek suara.

Lights

Cahaya itu penting banget, bro. Kalo penonton lu susah liat video lu gara-gara cahayanya jelek, mereka bisa ninggalin video lu sebelum sempet ngerasain keseruannya.

Gak perlu beli lampu fancy, cukup matiin lampu neon terang dan pakai lampu tambahan aja. Kalo lu pake webcam, bisa coba lampu lingkar yang gak mahal.

Microphone

Yang lebih penting daripada cahaya adalah suara. Kalo suara lu nggak jelas, penonton juga bisa bosen dan cabut dari video. Kalo lu pake kamera atau smartphone buat rekam video, gak disarankan pake mikrofon bawaan. Mending pake mikrofon yang cocok buat kebutuhan lu.

Misalnya, kalo lu sering jalan-jalan sambil bikin video, pake mikrofon yang bisa dipasang di badan lu. Kalo lu lagi ngobrol sama seseorang, pake mikrofon omnidirectional buat nangkep suara dari dua arah.

Kalo lu pengen suara lebih terfokus, pake shotgun mic aja. Buat lebih detailnya, coba cek artikel The Best Microphones for YouTube.

Bangun Halaman YouTube Lu

Sebelum lu upload video pertama dan jadi YouTuber, pastiin dulu halaman YouTube lu udah siap.

Nama Channel dan Deskripsi

Nama channel lu harus gampang diinget dan gampang diucapin biar penonton gampang nyarinya. Juga, gunain nama yang sama di semua sosial media lu.

Deskripsi channel juga penting. Ini bakal muncul di halaman channel lu dan 100-150 kata pertama bakal muncul di hasil pencarian. Jadi, masukin kata-kata kunci yang relevan di deskripsi lu.

Foto Profil

Foto profil lu harus jelas dan sesuai sama rekomendasi ukuran dari YouTube (800 x 800 pixel, maksimal 4MB). Bikin gambar yang persegi aja, karena YouTube bakal potong jadi lingkaran. Kalo lu bisa desain, bikin logo aja.

Banner YouTube

Ini juga penting, bro. Banner YouTube itu yang pertama keliatan kalo orang klik channel lu. Usahain lu punya branding yang konsisten di banner, thumbnail, dan logo channel lu.

Bikin banner yang eye-catching dan gampang dibaca, dan tambahin tombol-tombol buat link ke sosial media lu.

Bikin dan Upload Video Pertama Lu

Sekarang, lu udah siap buat bikin video pertama dan jadi YouTuber! Ingat, sedikit perencanaan bakal bantu banget waktu lu bikin video. Meskipun lu gak buat skrip, mending punya gagasan kasar buat ngomongin biar video lu gak kayak ngelantur atau butuh 15 take buat selesai.

Dan gak peduli jenis kontennya apa, coba atur video lu biar ada awal, tengah, dan akhir yang jelas. Jangan lupa perhatiin kualitas suara dan cahaya, dan tambahin elemen visual pake software edit video buat YouTube.

Setelah lu punya beberapa video, lu bisa upload yang pertama.

Monetisasi Channel Lu

Kalo lu mau jadi YouTuber yang bisa dapet duit, ada beberapa syarat yang harus dipenuhi. Pertama, lu harus punya 4.000 jam tontonan dalam 12 bulan dan 1.000 subscriber. Setelah memenuhi syarat ini, lu bisa apply jadi bagian dari YouTube Partner Program (YPP) dan mulai dapetin duit. Tapi channel lu bakal di-review dulu sebelum bisa join YPP, jadi pastiin lu ngikutin Community Guidelines dari YouTube.

Selanjutnya, lu harus daftar akun AdSense buat dapetin duit dari iklan. Ada dua jenis iklan yang bisa bikin duit: pre-roll ads yang muncul sebelum video dimulai, dan bumper ads yang muncul selama video berjalan. Buat yang pre-roll ads, lu baru dapet duit kalo penonton nonton iklannya minimal 30 detik.

Sponsorship juga bisa jadi sumber pendapatan. Kalo lu punya channel niche tertentu, coba deketin perusahaan yang relevan buat kerja sama. Misalnya, kalo lu punya channel keramik, bisa aja bikin video review atau tutorial pake produk glaze dari satu brand tertentu.

YPP juga punya berbagai cara buat dapetin duit lainnya, kayak ngejual ke anggota YouTube Premium, jual keanggotaan channel, jual merchandise di YouTube Merchandise Shelf, dan jual Super Chat/Super Stickers waktu live streaming.

Tetap Konek sama Komunitas Lu

Setelah jadi YouTuber dan upload video pertama, masih ada kerjaan buat pertumbuhan channel lu. Ini melibatkan interaksi sama subscriber lu dan usaha buat cari yang baru.

Komentar

Bisa aja lu balik ke video-video lama atau video yang lagi populer buat cek komentar. Jadi YouTuber yang tanya pertanyaan menarik di komentar bakal nambahin engagement. Jawab komentar juga bisa bikin engagement naik karena penonton bakal ngerasa lu peduli sama mereka.

Bagikan Video Lu

YouTube bisa ditaro di website atau blog lu buat ngumumin video terbaru. Pastiin juga lu share video baru dan pengumuman channel ke sosial media lu.

Mintain yang Lu Mau

Karena subscriber, view, dan like itu berharga buat algoritma YouTube, edit video YouTube dengan call to action buat ngajak penonton buat dukung channel lu. Kasih tau mereka buat subscribe, like video, dan nonton video lain lu.

Pantau Analytics

Buat belajar dan berkembang, pake feedback yang lu dapetin. Jadi YouTuber yang nggak peduli sama komentar negatif (karena itu cuma negativitas), tapi dengerin saran dan ide.

Dan jangan lupa pake analytics YouTube yang berguna banget buat ngukur performa video lu dan nentuin arah konten yang lebih baik. Jadi, adaptasi sama feedback lu itu penting banget buat jadi YouTuber sukses.

Download Software Edit Video Terbaik buat YouTube

Jadi, udah banyak langkah penting buat jadi YouTuber sukses yang udah kita bahas. Tapi gak ada artinya kalo konten lu nggak kreatif dan menarik. Dan buat bikin video terbaik, lu butuh software edit video terbaik buat YouTube.

Software Edit Video Terbaik buat YouTube – PowerDirector

PowerDirector ini software edit video yang cocok banget buat pemula dan harganya terjangkau. Ini bukan cuma kata kita, tapi juga jadi Google Play Editor’s Choice, PCMag Editor’s Choice, salah satu dari Best Free Video Editing Software di 2023 versi TechRadar, dan Best Video Editing Software di 2023 versi Tom’s Guide.

Jadi, buat jadi YouTuber yang punya video bagus, download PowerDirector. Klik link di bawah buat jadi YouTuber sekarang.

Leave a Comment